Variasi Warna Kulit Untuk Pemeriksaan Medis

Pengetahuan tentang variasi warna kulit membantu pemeriksaan yang efektif serta membuat Anda (dokter) cukup pintar untuk tidak memberikan diagnosis yang salah. Secara umum, perubahan warna yang signifikan meliputi pucat, sianosis, eritema, plethora, ekimosis, petekie, dan ikterus.

Pucat dan sianosis
Kulit menerima warna berpigmen melanin kuning, coklat, dan hitam dan nuansa merah atau biru dari warna hemoglobin. Oksigen teroksigenasi pada kapiler superfisial dermis memberikan cahaya merah muda yang kemerahan. Berkurang (terdeoksigenasi) hemoglobin mencerminkan nada kebiruan, melalui kulit, yang disebut sianosis, yang terbukti ketika mengurangi kadar hemoglobin mencapai 5mg / dl darah atau lebih, terlepas dari total hemoglobin. Secara umum, semakin gelap pigmentasi kulit, semakin besar jumlah hemoglobin terdeoksigenasi harus untuk sianosis menjadi jelas.

Muka pucat atau pucat, terbukti sebagai hilangnya cahaya kemerahan pada individu berkulit terang, penampilan abu-abu pucat pada anak-anak berkulit hitam. Dan warna coklat lebih kekuning pada orang berkulit sawo matang. Ini mungkin tanda anemia, penyakit kronis, edema, atau syok. Namun, mungkin karakteristik kulit normal atau indikasi kehidupan dalam ruangan.

Pucat atau sianosis paling nyata pada konjungtiva palpebral (kelopak mata bawah), dasar kuku, telinga (terutama untuk anak-anak berkulit terang), bibir, membran mulut, telapak tangan dan telapak tangan. Pucat atau sianosis dapat dibandingkan dengan perubahan warna yang biasanya dihasilkan oleh blansing. Misalnya, pada kuku yang tidak berpigmen, menekan ujung kuku yang bebas pada jari telunjuk atau jari tengah anak dengan warna kulit yang bagus menghasilkan pewarnaan yang jelas atau memutih dibandingkan dengan aliran darah kembali. Pada anak dengan pucat perbedaan dalam perubahan warna akan sedikit. Perubahan warna blansing dapat diamati pada individu berkulit gelap dengan memberi tekanan lembut pada bibir atau gusinya.

Eritema
Eritema, atau kemerahan pada kulit, mungkin disebabkan oleh peningkatan suhu dari kondisi iklim, peradangan lokal, atau infeksi. Mungkin juga muncul sebagai tanda iritasi kulit, alergi, atau penyakit kulit lainnya. Tingkat kemerahan mencerminkan jumlah peningkatan aliran darah ke area tersebut. Dokter mencatat setiap kemerahan dan menggambarkan lokasinya, ukuran, keberadaan atau kehangatan, gatal, jenis distribusi (difus, jelas terbatas, sejajar dengan vena, dan sebagainya) dan adanya lesi khas, seperti maculae, papula, atau vesikel. Karena eritema jauh lebih sulit untuk dinilai pada individu berpigmen gelap, dokter harus sangat bergantung pada palpasi yang hati-hati pada area tersebut untuk bukti tanda-tanda terkait, seperti kehangatan atau lesi kulit. Lesi primer muncul pada kulit yang tidak rusak. Lesi sekunder muncul setelah lesi primer.

Kebanyakan
Plethora juga terlihat sebagai kemerahan pada kulit tetapi hal ini disebabkan oleh peningkatan jumlah sel darah merah sebagai respon kompensasi terhadap hipoksia kronis. Kemerahan intens pada bibir atau pipi teramati.

Ecchymosis dan Petechiae
Ekimosis dan petehiae disebabkan oleh ekstravasasi atau perdarahan darah ke kulit, satu-satunya perbedaan antara keduanya adalah ukurannya. Ekimosis adalah area yang besar dan menyebar, biasanya berwarna hitam dan biru, dan biasanya merupakan hasil dari cedera yang tidak disengaja pada anak-anak yang sehat dan aktif. Karena daerah ecchymotic dapat menjadi indikasi gangguan sistemik atau penganiayaan anak. Dokter harus selalu menyelidiki penyebab memar yang dilaporkan, terutama ketika mereka berada di daerah yang mencurigakan, seperti punggung atau bokong, bukan pada lutut, tulang kering, siku, atau lengan bawah.

Petechiae adalah kecil, perdarahan pinpoint yang berbeda 2mm atau kurang dalam ukuran, yang dapat menunjukkan beberapa jenis kelainan darah, seperti trombosit yang menurun pada leukemia. Karena ukurannya, ecchymoses lebih mudah diamati daripada petechiae, yang mungkin hanya terlihat di area kulit yang sangat berwarna terang, seperti bokong, perut, dan permukaan bagian dalam dari lengan atau kaki. Mereka biasanya tidak terlihat di kulit sangat berpigmen, kecuali di mukosa mulut, konjungtiva palpebra pada kelopak mata, dan konjungtiva bulbar menutupi bola mata.

Dokter dapat membedakan area eritema dari ecchymosis atau petechiae dengan memutihkan kulit. Karena eritema adalah hasil dari peningkatan aliran darah ke area tersebut, tekanan yang diberikan akan sejenak mengosongkan pembuluh yang membesar dan diproduksi oleh darah yang bocor ke dalam ruang jaringan, blansing tidak akan terjadi.

Pemeriksaan yang efektif terhadap warna kulit dapat dicapai jika Anda memasukkan beberapa poin ini ke dalam pertimbangan.

Kulit Penis dengan Warna Berbeda – Apa yang Normal dan Tidak

Pria dari semua ras dan usia cenderung sangat prihatin dengan penampilan kulit penis mereka. Sejak kecil, orang-orang telah mengingat setiap detail – vena, freckles, tahi lalat, flek, benjolan, dan sebagainya. Di antara banyak fitur yang membedakan paket, warna penis sering menonjol, karena pria mengukur peralatan mereka sendiri terhadap bagaimana mereka membayangkannya harus muncul.

Sayangnya, praktik ini menyisakan sejumlah besar pria dengan ketidaknyamanan dan kecemasan tentang apa yang umumnya merupakan variasi anatomi yang normal. Menghilangkan ide tentang apa yang normal dan apa yang tidak ketika datang ke warna penis dapat membantu pria untuk bersantai dan menikmati apa yang disediakan alam. Selain itu, dengan pendekatan yang tepat untuk perawatan penis, pria dapat memanfaatkan apa yang mereka miliki, meninggalkan mereka dengan kedewasaan yang sehat dan responsif.

Apa yang normal dan apa yang tidak ketika datang ke warna penis?

  • Paket multi-warni: Normal. Sangat sedikit, jika ada, pria memiliki penis yang memiliki warna yang sama dengan kulit mereka. Mungkin lebih terang, lebih gelap, lebih merah muda, atau sejumlah pengaturan warna lainnya. Pria yang berkulit gelap mungkin menemukan bahwa awal batang lebih gelap, keringanan menjadi merah muda atau kecoklatan di kepala; sementara pria berkulit terang mungkin memiliki kepala yang lebih gelap. Sebagian besar pria memiliki penis dua ton, dengan pita warna yang berbeda. Semua variasi ini benar-benar normal dan tidak berbahaya.
  • Bintik-bintik gelap pada kulit penis: Itu tergantung. Sejumlah besar pria mungkin memiliki variasi dalam pigmentasi yang meninggalkan bercak yang lebih gelap, sementara kulit di sekitarnya lebih terang. Aturan praktis yang baik: jika selalu seperti itu, biarkan saja. Di sisi lain, flek atau noda yang muncul dan kemudian berubah atau tidak hilang perlu perhatian dari dokter kulit.
  • Splots terang / putih: Agak langka, tapi normal. Tambalan kulit yang sangat ringan atau putih, seolah-olah kulit telah disiram dengan pemutih, merupakan indikasi vitiligo. Ini adalah masalah autoimun yang mempengaruhi pigmen kulit, membuat beberapa area menjadi putih. Itu tidak berbahaya, dan tidak bisa menyebar ke pasangan. Pria yang terpengaruh seharusnya tidak perlu khawatir kecuali sebagai masalah kosmetik.
  • Kemerahan: Itu tergantung. Khususnya pada pria berkulit lebih terang, penis mungkin memiliki penampilan merah (atau bahkan ungu pekat) ketika dibesar-besarkan dengan darah saat ereksi. Di sisi lain, penis yang merah, sakit, mentah, atau lecet mungkin mengalami masalah dengan iritasi, alergi kulit, atau infeksi. Jika penis merah disertai dengan gejala yang mengganggu, itu adalah ide yang baik untuk memeriksanya.
  • Gelap, ungu atau biru yang menyebar memar: Tidak normal. Memar pada penis merupakan indikasi cedera pada jaringan sirkulasi yang mendasari. Memar mungkin tidak perlu khawatir – pertemuan yang tidak menguntungkan dengan ritsleting atau pukulan tajam dapat menyebabkan beberapa memar yang akan cepat memudar. Di sisi lain, memar yang muncul setelah lentur atau melengkung tiba-tiba bisa menunjukkan cedera yang membutuhkan perhatian medis.

Menjaganya tetap sehat dan responsif

Sementara laki-laki cenderung memperhatikan kulit penis mereka dengan sangat rinci, kebenarannya adalah bahwa sebagian besar calon pasangan cenderung tidak memikirkan variasi warna atau warna kulit. Di sisi lain, penis dengan kulit merah, tampak mentah, bersisik atau bengkak pasti akan memicu peringatan lonceng – penis yang terlihat tidak sehat bukanlah sesuatu yang diinginkan wanita di dalam dirinya.

Untuk menjaga kulit tetap terlihat dan merasakan yang terbaik, sedikit perhatian ekstra pada perawatan kulit. Menjaga kebersihan adalah masalah utama, tentu saja; mandi dengan pembersih ringan, membersihkan sel-sel kulit mati, dan menghilangkan smegma yang tertanam di bawah kulit khatan sangat penting untuk menjaga paket yang sehat.

Setelah dibersihkan, gunakan yang berkualitas tinggi kesehatan penis creme (Kebanyakan ahli kesehatan merekomendasikan Man 1 Man Oil) yang mengandung vitamin A, C, dan E, yang memiliki penyembuhan kulit dan pembentukan jaringan yang kuat, dapat membantu menjaga kulit tetap halus dan lentur serta meningkatkan pembentukan jaringan baru yang sehat, juga sebagai mencegah kerusakan kulit ringan yang dapat mengurangi penampilan yang sehat.